Rabu, 11 Disember 2019 | 12:18pm
Sultan Sharafuddin Idris Shah menyampaikan titah pada Istiadat Penganugerahan dan Pengurniaan Darjah Dan Bintang Kebesaran Negeri Selangor sempena menyambut Ulang Tahun Hari Keputeraan Yang Ke-74 Sultan Selangor Tahun 2019 di Balairung Seri Istana Alam Shah, hari ini. Turut berangkat Tengku Permaisuri Selangor, Tengku Permaisuri Norashikin. - Foto BERNAMA

Jangan mengagungkan pemimpin PKM - Sultan Selangor

KLANG: Sultan Selangor mengingatkan rakyat di negeri ini tidak terkeliru dengan fakta sejarah perjuangan Parti Komunis Malaya (PKM), sehingga mengagung-agungkan pemimpin mereka.

Tegas Sultan Sharafuddin Idris Shah, perjuangan PKM tidak berlandaskan kepada konsep pembentukan sebuah negara Malaysia merdeka berteraskan demokrasi Raja Berperlembagaan, walaupun dikatakan turut menentang penjajahan.

“Fakta perjuangan ideologi PKM ini adalah satu fakta sejarah yang perlu generasi sekarang memahaminya dengan mendalam agar tidak terpesong dengan fakta yang mengelirukan tentang perjuangan mereka.

“Melalui fakta sejarah juga kita dapat menghargai pengorbanan yang begitu besar yang sudah dilakukan pasukan polis atau tentera kita, terutamanya ketika negara diancam PKM sekitar tahun 40-an hingga 70-an,” titah baginda.

Baginda bertitah pada Istiadat Pengurniaan Darjah dan Bintang Kebesaran Sempena Ulang Tahun Keputeraannya yang ke-74 di Istana Alam Shah, di sini hari ini.

Turut berangkat Tengku Permaisuri Selangor, Tengku Permaisuri Norashikin dan Raja Muda Selangor Tengku Amir Shah.

Sultan Sharafuddinbertitah, ramai rakyat negara ini terdiri kaum Melayu, Cina, India dan kaum lain terkorban akibat serangan pengganas komunis.

Baginda juga memberi peringatan berhubung pengorbanan pasukan keselamatan negara yang berdepan ancaman PKM pada dekad-dekad lalu.

“Kehidupan rakyat ketika itu sentiasa di dalam ketakutan akibat serangan yang dilakukan oleh anggota PKM.

“Selain itu banyak perkampungan dan balai polis diserang, manakala rakyat dan polis dibunuh serta diseksa oleh PKM,” titah baginda.

Sultan Selangor turut menyeru semua rakyat untuk belajar sejarah secara mendalam tentang pembentukan negara dan mengetahui fakta sejarah yang sebenar.

“Rakyat perlu tahu tentang sejarah yang pernah dilalui negara ini, jadi kita boleh menjadikan fakta ini sebagai panduan kita mencapai kehidupan yang lebih baik dan sempurna.

“Beta percaya rakyat masih ingat kepada sejarah hitam negara tatkala rusuhan kaum yang berlaku pada peringkat awal kemerdekaan negara.

“Pada ketika itu kehidupan berada di dalam keadaan yang amat perit dan huru-hara. Ekonomi negara juga terjejas teruk akibat rusuhan kaum yang berlaku,” titah baginda.

Baginda bertitah, detik hitam kekejaman komunis perlu dijadikan sebagai panduan agar tidak mengulangi kesilapan dahulu.

“Selain itu, rakyat perlu hati-hati dalam memberikan pandangan dan pendapat.

“Sekiranya, ingin memberi sesuatu pandangan perlulah dilakukan secara berhemah tanpa perlu mempersoalkan apa yang sudah termaktub dalam Perlembagaan Negara,” titah baginda lagi.

Berita Harian X