Jumaat, 23 Disember 2016 | 12:01am

Dakwaan lisan bukan bukti sebenar cinta


ANDAI kita mengakui cinta kepada Allah SWT, maka buktikan dengan tindak tanduk serta amalan. - Foto hiasan/Zulkarnain Ahmad Tajuddin

FIRMAN Allah SWT yang bermaksud: "Katakanlah (wahai Muhammad): Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani." (Surah Ali-Imran, ayat 31)

Cinta senjata adalah yang sangat berkesan untuk mendidik manusia, cinta juga boleh mendorong seseorang berubah. Nabi SAW pada zaman Makkah atau sebelum hijrah telah menggunakan pendekatan ini dalam dakwahnya sama ada secara sulit atau terbuka.

Melalui cara menanamkan rasa cinta, Baginda SAW mendirikan negara Islam di Madinah, mengukuhkan persaudaraan Islam seterusnya mengubah seluruh struktur masyarakat di Semenanjung Arab.

Menurut riwayat, ketika Rasulullah SAW mengajak Ka'b Ibn Al-Ashraf dan pengikutnya daripada kalangan bangsa Yahudi supaya beriman, mereka menjawab: "Kami adalah anak-anak Allah dan kekasih-kekasih-Nya."

Mengenai Nabi Isa

Allah SWT menyuruh nabi-Nya untuk menolak dakwaan mereka: "Sesungguhnya, aku adalah utusan Allah kepada kamu yang mengajak kamu kepada-Nya. Jika kamu bersungguh-sungguh mencintai-Nya, maka ikutilah aku dan laksanakanlah perintahku, pasti Allah SWT akan mencintai kamu dan meredai kamu."

Ibn Al-Munzir meriwayatkan daripada Al-Hasan Al-Basri katanya, "Beberapa orang pada zaman Nabi Muhammad SAW berkata: Demi sesungguhnya kami cinta akan Tuhan kami."

Lalu turun wahyu Allah SWT yang bermaksud: "Katakanlah (wahai Muhammad): Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani." (Surah Ali-Imran, ayat 31)

Menurut Muhammad bin Jaafar bin Al-Zubair, ayat ini diturunkan berikutan rombongan Najran yang datang menemui Nabi SAW mendakwa akidah mereka mengenai Nabi Isa sebagai anak Allah SWT adalah kerana cintakan Allah SWT, lalu ayat ini diturunkan.

Kaum Nasara Najran mendakwa kerana cinta akan Allah SWT lalu mereka mempersekutukan-Nya dengan Nabi Isa, mereka menyembah salib dan patung. Gejala itu berlaku di mana-mana, bahkan umat Islam kini pun ada yang mengaku cintakan Allah SWT tetapi memuja manusia, kubur keramat dan sebagainya.

Pemutus kata

Menurut Sheikh Wahbah Al-Zuhayli, sekalipun ayat ini berkaitan dakwaan nasara mengenai Nabi Isa dan cinta mereka kepada Allah SWT, namun ia mengenai semua orang yang mendakwa cintakan Allah SWT tetapi tidak mengikuti sunah Rasulullah SAW. Ibnu Kathir berkata, ayat ini memberi kata putus terhadap orang yang mendakwa cintakan Allah SWT sebagai tidak beriman sehingga mereka terlebih dahulu menerima sunah Rasulullah SAW sebagai hujah dan pemutus kata bagi apa juga masalah berbangkit.

Turut dijelaskan bagaimana cara untuk mencintai Allah SWT iaitu dengan mengikut rasul-Nya, menjalankan perintah-Nya yang dibawa oleh Baginda serta menjauhi larangan-Nya. Dengan cara itu, seorang yang menjadi kekasih Allah SWT berhak memperoleh keampunan terhadap segala dosa-dosanya.

Sayyid Qutb ketika membuat tafsiran ayat ini menyatakan, cinta kepada Allah SWT bukannya dakwaan dengan lisan dan bukan kerinduan hati semata-mata tetapi mestilah disertai dengan mengikuti sunnah Rasulullah SAW, berjalan mengikut hidayahnya dan mengamalkan sistem hidupnya di dalam kehidupan.

Justeru, andai kita mengakui cinta kepada Allah SWT, maka buktikan dengan tindak tanduk serta amalan. Terima ajaran Islam keseluruhannya dengan mengikut sunah Nabi Muhammad SAW kerana ada antara kita melafazkan cinta kepada Allah SWT serta rasul-Nya tetapi tidak terlihat pada penampilan.

Penulis ialah Perunding Motivasi Islam Fitrah Power Resources

Berita Harian X