Isnin, 29 Jun 2015 | 1:31pm

Pesawat solar rentas Pasifik ke Hawaii hari ini

PESAWAT Solar Impulse 2 menggunakan penjanaan matahari sepenuhnya untuk mengelilingi dunia.
PESAWAT Solar Impulse 2 menggunakan penjanaan matahari sepenuhnya untuk mengelilingi dunia.

TOKYO: Pesawat revolusi Solar Impulse 2 berlepas dari Jepun hari ini untuk menuju ke Hawaii, dalam usaha untuk mengelilingi dunia menggunakan pesawat itu yang dijana matahari sepenuhnya.

Juruterbang Switzerland Andre Borschberg, 62, meninggalkan bandar Nagoya kira-kira jam 3 pagi (waktu tempatan), lima hari selepas masalah cuaca yang memaksa penganjur untuk membatalkan percubaan awal.

"Ia berlepas pada jam 3.04 minit pagi," kata jurucakap Elke Neumann.

Beberapa jam kemudian, pesawat berteknologi tinggi itu kekal berada di udara walaupun ia berkemungkinan berpatah balik berikutan belum menemui titik pusingan.

Masanya mungkin tiba apabila Solar Impulse begitu komited untuk cuba menyeberangi Lautan Pasifik dan tidak akan kembali ke Jepun.

"Kita akan dapat maklumat itu kira-kira jam 11.30 pagi (waktu tempatan)," katanya.

Perjalanan ke Hawaii adalah sejauh 7,900 kilometer dan pesawat itu dijangka terbang sekurang-kurangnya lima hari lima malam.

Solar Impulse sedang dalam pusingan kelapan mengelilingi bumi, tetapi dengan ketiadaan daratan selepas meninggalkan Jepun, ia adalah fasa paling berisiko setakat ini.

Borschberg berkata, untuk kekal cergas sepanjang penerbangan solo itu, dia akan membuat yoga dan akan tidur selama 20 minit pada satu masa, kebiasaannya pada waktu malam.

Terdahulu, dia mengakui tinggal di dalam kokpit bersaiz 3.8 meter padu untuk jangka waktu yang lama adalah satu cabaran besar. - AFP

Kabinet Malaysia 2020

Berita Harian X