Khamis, 6 Ogos 2015 | 6:29pm
ASAP dan abu berterbangan dari letusan Gunung Berapi Raung dilihat dari desa Sempol, Banyuwangi, Jawa Timur, Indonesia pada 23 Julai lalu. - Foto ihsan Antara Foto

Lapangan Terbang Bali ditutup sementara akibat debu Gunung Berapi Raung

JAKARTA: Lapangan Terbang Antarabangsa Ngurah Rai di Denpasar, Bali ditutup sementara berikutan debu gunung berapi Raung di Jawa Timur menjejaskan jarak penglihatan.

Laporan CNN Indonesia di sini memetik Ketua Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Pencegahan Bencana, Sutopo Purwo Nugroho sebagai berkata, penutupan lapangan terbang itu berkuatkuasa dari jam 11 pagi hingga 5 petang hari ini.

"Debu itu bergerak sehingga ke Selatan-Tenggara. Jarak terdekat debu itu dengan Bandara (Lapangan Terbang) Ngurai Rai hanya sekitar 18 kilometer. Keadaan itu menyebabkan bandara itu ditutup sementara," katanya.

Sutopo berkata, aktiviti Gunung Raung terus meningkat sejak lima hari lalu dan debu dari letusan gunung itu masih tebal.

"Gegaran masih berlaku di gunung itu. Pihak berkuasa mengklasifikasikan status gunung itu sebagai berwaspada tahap 3 dan sudah memindahkan penduduk dalam lingkungan 3km dari kawasan gunung itu," katanya.

Pada 10 Julai lalu, ratusan penerbangan di lapangan terbang Ngurah Rai terganggu berikutan letusan Gunung Raung itu yang mengakibatkan ribuan penumpang terpaksa menukar jadual penerbangan masing-masing.

Terdapat lebih 350 penerbangan antarabangsa dan domestik yang mendarat di lapangan terbang antarabangsa Ngurai Rai itu pada setiap hari.

-BERNAMA

26 dibaca
Berita Harian X