Ahad, 15 September 2019 | 11:00am
BJ Habibie ketika melawat IKIM pada 1992. Turut kelihatan Dr Mahathir dan Dr Ismail (kanan).

Perjuangan dan cinta abadi Habibie, Ainun

Bekas Presiden Indonesia, Bacharuddin Jusuf Habibie atau lebih dikenali sebagai BJ Habibie, pernah melawat Institut Kefahaman Islam Malaysia (IKIM) ketika institut ini ditubuhkan pada 1992 dan memberikan pidatonya yang penuh makna serta bermutu mengenai kebangkitan Islam di dunia, khususnya di alam Melayu.

Beliau datang dengan beberapa orang wakil Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICHMI) seperti Pak Adi Sosono, sebagai tetamu Perdana Menteri, Tun Dr Mahathir Mohamad ketika itu dan saya sedang mengetuai IKIM sebagai Ketua Pengarah.

Sebelum Pak Habibie menghembuskan nafas terakhirnya pada 11 September lalu, Allahyarham meninggalkan tiga pesanan penting untuk ahli ICHMI dan rakyat Indonesia umumnya, iaitu teruskan perjuangan secara konsisten menghayati iman dan takwa dalam hati sanubari umat.

Pesanan keduanya ialah usahakan secara bersungguh-sungguh ke arah meningkatkan kesatuan bangsa dan ketiga perkuatkan agenda untuk mencari rawatan dan perancangan demi menghayati dan mempraktikkan kesatuan serta perpaduan bangsa.

Perjuangan dan agenda Pak Habibie inilah yang dibawanya ketika melawat Malaysia, termasuk dalam lawatannya ke IKIM pada 1992. Pak Habibie dilahirkan pada 25 Jun 1935.

Ketika saya mengunjungi Bandung pada 2015, saya sempat membeli sebuah buku tulisan Pak Habibie, yang menceritakan detik-detik kehidupannya semasa bersama dengan isterinya Ainun, sehingga isterinya itu meninggal dunia pada 2010.

Pak Habibie menulis di akhir bukunya seperti berikut: “Kini tinggal saya sendiri berada di dalam dunia yang terasa sudah gelap. Saya sering mengatakan kepada siapa pun kepergian Ainun, membuat jiwa saya kehilangan sebelah. Begitu lama saya merasakan kekosongan jiwa.

“Bagaimana hal itu tidak terjadi kepada saya, jika Ainun, isteri yang saya sayangi dan cintai adalah bagian (sebahagian) dari diri saya, dan saya adalah bagian dari diri Ainun. Berbulan-bulan kepergian Ainun, saya lewatkan dengan malam-malam yang terasa hambar dan kosong.”

Arwah Pak Habibie seterusnya menceritakan perasaan sedih dan sunyinya agak panjang, sehingga dalam satu catatannya dia menceritakan ‘sampai hari ke-100 Ainun pindah ke alam dan dimensi baharu, tiap hari saya ziarah ke makam Ainun dengan membaca surah Yasin dan tahlilan di Taman Makam Pahlawan Kalibata’.


Buku tulisan Pak Habibie berkisarkan kehidupannya dengan isteri, Ainun.

Bukunya ini mengandungi halaman yang banyak, berakhir dengan halaman 323. Terbitan 2010, dan saya sempat membelinya dari pasar buku lama dan baharu di Bandung, satu khazanah bacaan yang amat berilmu dan menarik emosi serta pemikiran terhadap kandungannya yang penuh erti itu.

Kebijaksanaan Pak Habibie amat terserlah ketika ditulis mengenai teknologi maklumat dalam penutup bukunya ini, di antaranya dikatakan ‘Andai kata kita harus diciptakan melalui satu evolusi dalam alam semesta yang eksistensinya melalui ‘big bang’ direkayasa oleh Allah SWT, maka dengan analogi itu di atas, kemampuan kita memiliki PC (komputer), laptop dan sebagainya baru terjadi sejak 0,0035 detik lalu.’

‘Di sini kelihatan analoginya dengan PC, laptop dan sebagainya ciptaan manusia, bila dibandingkan dengan ciptaan atau rekeyasa Allah SWT, ciptaan manusia tidak ada ertinya. Namun logik dan dasar filsafat dan teknologinya sama, namun sangat primitif ciptaan rakayasa manusia itu’.

Ternyata yang abadi itu sama sifat dan nilainya. Pada manusia dinamakan ‘jiwa’ ‘ruh’, ‘batin’ dan ‘nurani’. Pada teknologi internet dan sebagainya, namanya ‘software’ atau perangkat linak. Doa di akhir buku ini tercatat begini ‘Terima kasih Allah. Engkau lahirkan saya. Saya untuk Ainun dan Ainun untuk saya.

‘Terima kasih Allah, Engkau pertemukan saya dengan Ainun, dan Ainun dengan saya. Terima kasih Allah, hari Rabu tanggal 7 Maret (Mac) 1962, Engkau titipi kami bibit cinta yang murni, Suci, Sejati, Sempurna dan Abadi melekat pada diri Ainun dan Saya’.

Demikianlah syukur dan terima kasih pada Allah berlarutan, sehingga ke perenggan seterusnya berbunyi: ‘Terima Kasih Allah, Engkau memungkinkan semua terjadi sebelum Ainun dan saya, tanggal 22 Mei 2010 pukul 17.30 untuk sementara dipisahkan Ainun berada dalam alam baharu dan saya sementara masih di alam dunia.

Kini tiba masanya Pak Habibie pergi ke alam baharu mengadap Tuhan. Dan amat baik dirakamkan di sini penutupan Arwah yang antara lain berbunyi: ‘Setelah doa sebagai penutup buku, Habibie dan Ainun, pada hari minggu tanggal 6 November 2010 sekitar pukul 02.00 pagi, kisah menulis pasang surut pengalaman selama 48 tahun dan 10 hari, penuh dengan kasih sayang membangun keluarga sakinah, saya akhiri....

Penulis adalah bekas Ketua Pengarah Institut Kefahaman Islam Malaysia (IKIM)

Berita Harian X